Biografi dan Profil Edward Jenner – Mengembangkan Penelitian Vaksin Cacar

Biografi Edward Jenner – Merupakan dokter Inggris juga ilmuwan dari Berkeley, Gloucestershire, yang menjadi pemelopor vaksin cacar, yaitu vaksin pertama di seluruh dunia. Masyarakat dunia juga menyebutnya “Bapak imunologi “, karena tak sedikit dari karyanya telah menyelamatkan banyak manusia.

Kehidupan awal

Edward Jenner lahir pada 17 Mei 1749 di Berkeley, ia adalah anak kedelapan dari sembilan bersaudara. Ayahnya, Pendeta Stephen Jenner, adalah vicar dari Berkeley, yang membuat Jenner menerima pendidikan dasar yang kuat.

Edward Jenner sekolah di Wotton-under-Edge dan Cirencester. Pada usia 14 tahun ia magang selama tujuh tahun di Mr Daniel Ludlow, seorang ahli bedah dari Chipping Sodbury, South Gloucestershire, di sana ia mendapatkan pengalaman untuk menjadi seorang ahli bedah.

Pada tahun 1770, Edward Jenner magang di Rumah Sakit St George. Tahun 1773 Ia kembali ke desa asalnya dan menjadi dokter keluarga yang sukses di Berkeley.

Bersama dengan rekan-rekannya, Jenner membentuk Fleece Medical Society atau Gloucestershire Medical Society. Jenner menyumbangkan makalah pada angina pectori, ophthalmia, dan penyakit katup jantung dan mengomentari cacar sapi. Jenner juga dikenal atas penelitiannya tentang kehidupan burung Cuckoo.

Jenner juga dikreditkan dengan pemahaman maju angina pectoris.Dalam korespondensi dengan Heberden, ia menulis, “Berapa banyak hati harus menderita dari arteri koroner tidak mampu menjalankan fungsi mereka.”

Jenner menikahi Catherine Kingscote (meninggal 1815 akiobat TBC ) pada bulan Maret 1788.

Pemberitaan dan percobaan vaksin pertama

Pada 1765, Dr John Fewster menerbitkan makalah di London Medical Society yang berjudul “Cacar sapi dan kemampuannya untuk mencegah cacar”, namun ia tidak melakukan penelitian lebih lanjut.

Pada tahun 1770, setidaknya lima peneliti di Inggris dan Jerman (Sevel, Jensen, Jesty 1774, Rendell, Plett 1791) berhasil menguji vaksin cacar sapi pada manusia terhadap cacar. Sebagai contoh, seorang petani dari kabupaten Dorset, Benjamin Jesty berhasil memvaksinasi dan menginduksi kekebalan dengan cacar sapi kepada istri dan kedua anaknya selama epidemi cacar pada tahun 1774. 20 tahun kemudian Jenner memahami prosedur tersebut. Jenner mungkin telah menyadari prosedur Jesty dan keberhasilan.

Jenner berasumsi bahwa:

Sudah diketahui sebelumnya bahwa pemerah susu umumnya kebal terhadap cacar, Jenner menduga bahwa nanah yang diterima pemerah susu dari cacar sapi (semacam penyakit ternak ringan yang bisa menular kepada manusia) melindungi mereka dari cacar.

Percobaan Jenner, vaksin kepada manusia

Pada tanggal 14 Mei 1796, Jenner menguji hipotesis dengan inokulasi ( menyuntik) James Phipps seorang anak berumur delapan tahun yang merupakan anak dari tukang kebun Jenner. anak tersebut diberi nanah dari cacar sapi yang diambil dari tangan Sarah Nelmes, seorang pemerah susu yang telah mengidap cacar sapi. Phipps adalah kasus ke-17 yang dijelaskan dalam makalah pertama Jenner pada vaksinasi .

Jenner menginokulasi Phipps pada kedua lengannya hari itu, kemudian Phipps mengalami demam, namun tidak terjadi infeksi. Kemudian, ia menyuntikkan Phipps dengan bahan variolous, metode rutin imunisasi pada waktu itu. Tidak ada penyakit yang diikuti.

Donald Hopkins telah menulis, “kontribusi unik Jenner adalah bukan karena ia menginokulasi beberapa orang dengan cacar sapi, tapi ia kemudian terbukti [oleh tantangan berikutnya] bahwa mereka kebal terhadap cacar. Selain itu, ia menunjukkan bahwa cacar sapi efektif mnnginokulasi dari orang ke orang, bukan hanya langsung dari sapi. Jenner berhasil menguji hipotesis pada 23 mata pelajaran tambahan.

Jenner melanjutkan penelitian dan melaporkan ke Royal Society. Setelah revisi dan penyelidikan lebih lanjut, ia mempublikasikan penemuannya pada 23 kasus. Sesudah melakukan penyelidikan bebih mendalam, Jenner memperkenalkan hasil-hasil usahanya lewat sebuah buku berjudul An Inquiry into the Causes and Effects of the Variolae Vaccinae, diterbitkannya secara pribadi tahun 1798. Buku itulah yang jadi penyebab diterimanya vaksinasi secara umum dan berkembang luas. Sesudah itu Jenner menulis lima artikel lagi mengenai soal vaksinasi.

Pada tahun 1840, pemerintah Inggris melarang variolation – penggunaan cacar untuk menginduksi kekebalan – dan memberikan vaksinasi cacar sapi secara gratis. Keberhasilan penemuan segera menyebar ke seluruh Eropa dan seluruh dunia

Akhir hayat

Jenner ditemukan dalam keadaan ayan pada tanggal 25 Januari 1823, dengan bagian sisi kanannya lumpuh. Dia tidak pernah sepenuhnya pulih dan akhirnya meninggal karena stroke kedua pada tanggal 26 Januari 1823 saat berusia 73 tahun. Dia meninggalkan satu putra dan satu putri, anak tertuanya telah meninggal karena tuberkulosis pada usia 21.

Ratusan tahun sejak momentum keberhasilan Jenner, vaksin telah digunakan untuk terapi berbagai penyakit. Louis Pasteur mengembangkan teknik vaksinasi pada abad ke-19 dan mengaplikasikan penggunaannya untuk penyakit anthrax dan rabies. Dengan vaksin pula, bebrapa penyakit besar yang melanda umat manusia dapat dikontrol atau dibatasi penyebarannya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat beberapa jenis vaksin pertama yang digunakan manusia, yaitun cacar pada 1798, rabies (1885), pes (1897), difteri (1923), pertusis (1926), tuberkolosis (1927), tetanus (1927), dan yellow fever (1935).

Setelah Perang Dunia ke II, pengembangan vaksin mengalami percepatan. Vaksin polio suntik pertama diaplikasikan pada manusia pada 1955, lalu polio oral (1962), campak (1964), mumps (1967), rubella (1970), dan hepatitis B (1981).

WHO pun mencanangkan beberapa program vaksinasi dengan target eradikasi penyakit. Untuk cacar, penyakit yang sejak awal mencatat sejarah vaksinasi, kasus terakhir terjadi di Somalia pada 1977. Sementara penyakit polio, ditargetkan WHO teradikasi 2000. meski target ini tidak sepenuhnya tercapai tetapi eradikasi hampir dikatakan berhasil.

Sumber : https://blogpenemu.blogspot.co.id/2014/04/edward-jenner-mengembangkan-penelitian-Vaksin-Cacar.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *